20 Cara Mengatasi Nervous saat Wawancara

Wawancara merupakan salah satu tahapan penting dalam mencari pekerjaan atau mengikuti seleksi untuk suatu kesempatan tertentu. Bagi sebagian orang, proses wawancara bisa menjadi momen yang menegangkan dan penuh kecemasan. Namun, dengan beberapa strategi dan cara mengatasi nervous, Kamu dapat melewati wawancara dengan percaya diri dan berhasil.

20 Cara Mengatasi Nervous saat Wawancara
Foto: canva.com

1. Mengenal Nervous, Normal Tetapi Dapat Diatasi

Sebelum membahas cara mengatasi nervous, penting untuk memahami bahwa rasa gugup atau nervous sebenarnya adalah reaksi alami dari tubuh terhadap situasi yang menantang. Ini bisa terjadi pada siapa pun, bahkan pada orang-orang yang sudah berpengalaman dalam dunia wawancara sekalipun. Yang perlu diingat, rasa nervous bisa diatasi dengan langkah-langkah yang tepat.

Baca juga 8 Strategi Meningkatkan Performa Wawancara

2. Menyiapkan Diri dengan Baik

Salah satu kunci untuk cara mengatasi nervous saat wawancara adalah persiapan yang matang. Carilah informasi sebanyak mungkin tentang perusahaan atau institusi yang Kamu lamar, serta persiapkan jawaban untuk pertanyaan umum wawancara. Dengan memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang diharapkan, Kamu dapat mengurangi ketidakpastian dan meningkatkan rasa percaya diri.

3. Latihan Berbicara di Depan Cermin

Cara mengatasi nervous berikutnya adalah dengan berlatih berbicara di depan cermin. Hal ini dapat membantu Kamu melihat ekspresi wajah dan bahasa tubuh yang mungkin terlihat saat wawancara. Selain itu, latihan ini juga dapat membantu meningkatkan kejelasan dan kefasihan dalam menyampaikan jawaban.

Lihat juga 15+ Contoh Pertanyaan Wawancara Fresh Graduate

4. Bernapas dan Relaksasi

Saat merasa nervous, perhatikan pola napasmu. Bernapas dalam dan perlahan dapat membantu menurunkan tingkat kecemasan. Latihan relaksasi seperti meditasi ringan atau teknik pernapasan dapat menjadi alat yang efektif untuk mengendalikan nervous sebelum dan selama wawancara.

5. Fokus pada Pesan Positif

Cara mengatasi nervous yang lain adalah dengan memusatkan perhatian pada pesan positif. Ingatlah pencapaian- pencapaianmu, keterampilan yang dimiliki, dan alasan mengapa Kamu layak mendapatkan kesempatan tersebut. Memiliki pemikiran positif dapat meningkatkan rasa percaya diri dan mengurangi tingkat nervous.

6. Pertahankan Kontak Mata dan Senyuman

Selama wawancara, pertahankan kontak mata dengan pewawancara dan berikan senyuman yang ramah. Ini adalah tanda percaya diri dan kesediaan untuk berkomunikasi. Kontak mata yang baik juga dapat membantu Kamu terlihat lebih tenang dan meyakinkan.

7. Gunakan Bahasa Tubuh yang Tepat

Cara mengatasi nervous berikutnya adalah dengan memahami bahasa tubuh. Hindari gerakan-gerakan yang terlihat gelisah, seperti menggigit kuku atau menggeser-geser kaki. Gunakan gerakan tangan yang sopan dan tubuh yang tegak untuk memberikan kesan profesional.

8. Terima Kenyataan dan Belajar dari Pengalaman

Terakhir, terimalah kenyataan bahwa rasa nervous mungkin tidak sepenuhnya bisa dihindari. Namun, setiap wawancara adalah pengalaman berharga. Setelah wawancara selesai, luangkan waktu untuk merefleksikan performamu. Apa yang sudah dilakukan dengan baik? Apa yang dapat ditingkatkan untuk kesempatan berikutnya?

9. Praktek Berbasis Pengalaman

Setelah memahami beberapa cara mengatasi nervous, praktek juga memegang peran penting. Minta bantuan teman atau keluarga untuk berperan sebagai pewawancara dan simulasi wawancara. Ini dapat membantu Kamu lebih familiar dengan suasana wawancara dan meningkatkan keterampilan komunikasi Kamu.

10. Pahami Pertanyaan yang Mungkin Muncul

Cara mengatasi nervous berikutnya adalah memahami jenis pertanyaan yang mungkin diajukan. Kenali pertanyaan umum terkait pengalaman kerja, keahlian, atau tantangan yang pernah dihadapi. Persiapkan jawaban yang relevan dan sesuaikan dengan gaya bicara Kamu agar terlihat lebih alami.

11. Kenali Posisi Tubuh yang Memberikan Kesenangan

Penting untuk mengenali posisi tubuh yang membuat Kamu merasa nyaman. Beberapa orang merasa lebih baik saat duduk tegak, sementara yang lain mungkin merasa lebih rileks dengan sedikit kecenderungan ke belakang. Temukan posisi yang membuat Kamu merasa paling percaya diri dan nyaman.

12. Jangan Terlalu Keras pada Diri Sendiri

Selama proses wawancara, sangat penting untuk tidak terlalu keras pada diri sendiri. Kesalahan kecil atau ketidaksempurnaan adalah hal yang wajar. Ingatlah bahwa pewawancara juga menyadari bahwa setiap kandidat memiliki ketegangan sendiri. Bersikaplah ramah pada diri sendiri dan lihat wawancara sebagai kesempatan untuk belajar dan tumbuh.

13. Manfaatkan Teknologi untuk Persiapan

Dalam era digital ini, manfaatkan teknologi untuk membantu persiapanmu. Rekam diri saat berlatih wawancara dan tinjau rekaman tersebut. Ini dapat membantu Kamu mengidentifikasi area yang perlu diperbaiki, seperti intonasi suara, ekspresi wajah, atau bahasa tubuh yang kurang mendukung.

14. Konsultasi dengan Profesional atau Mentor

Jika Kamu memiliki kesempatan, minta bantuan dari profesional atau mentor yang memiliki pengalaman dalam dunia kerja atau wawancara. Mereka dapat memberikan pandangan dan saran berharga untuk meningkatkan kemampuan komunikasi dan mengatasi nervous.

15. Menghadapi Wawancara dengan Percaya Diri

Dengan menerapkan langkah-langkah di atas, Kamu dapat menghadapi wawancara dengan lebih percaya diri. Ingatlah bahwa setiap orang memiliki pengalaman nervous, dan hal tersebut normal. Yang terpenting adalah bagaimana Kamu mengelola dan mengatasi nervous tersebut agar tidak menghambat performa wawancaramu.

16. Menjaga Fokus pada Tujuan Akhir

Selain langkah-langkah praktis yang telah dibahas, menjaga fokus pada tujuan akhir dapat membantu Kamu mengatasi nervous dengan lebih efektif. Ingatlah mengapa Kamu mengikuti wawancara tersebut: untuk mendapatkan pekerjaan atau peluang yang diinginkan. Memiliki tujuan yang jelas dapat memberikan motivasi tambahan untuk mengatasi ketegangan.

17. Visualisasi Positif

Sebelum wawancara dimulai, luangkan waktu sejenak untuk melakukan visualisasi positif. Bayangkan diri Kamu sukses dalam wawancara, memberikan jawaban dengan percaya diri, dan meraih kesempatan yang Kamu inginkan. Visualisasi positif dapat membantu menciptakan mindset yang lebih positif dan mengurangi tingkat nervous.

18. Tetap Tenang dengan Pernapasan Dalam

Selama wawancara, jika merasa mulai gugup, fokuslah pada pernapasan dalam. Ambil napas dalam-dalam melalui hidung dan hembuskan secara perlahan melalui mulut. Pernapasan dalam dapat membantu menenangkan sistem saraf dan menjaga ketenangan dalam situasi yang mungkin menantang.

19. Jangan Ragu Bertanya

Jika selama wawancara muncul pertanyaan atau kebingungan, jangan ragu untuk bertanya. Ini bukan hanya menunjukkan bahwa Kamu peduli dengan detail dan ingin memberikan jawaban yang akurat, tetapi juga dapat membantu mengalihkan perhatian dari rasa nervous menjadi fokus pada proses interaksi yang positif.

20. Evaluasi dan Perbaikan Diri

Setelah wawancara selesai, lakukan evaluasi diri secara objektif. Identifikasi area di mana Kamu berhasil dan yang perlu ditingkatkan. Pengalaman wawancara adalah kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Dengan memahami kekuatan dan kelemahan, Kamu dapat terus meningkatkan keterampilan wawancara untuk kesempatan mendatang.

Wawancara adalah langkah krusial dalam mencapai tujuan karier, dan rasa nervous adalah reaksi alami yang dapat diatasi dengan persiapan dan strategi yang tepat. Dengan memahami dan menerapkan cara mengatasi nervous, Kamu dapat menghadapi wawancara dengan percaya diri dan meningkatkan peluang suksesmu.

Baca juga Tips Sukses Interview HRD

Ingatlah bahwa setiap wawancara adalah pembelajaran, dan setiap kesempatan memberikan pelajaran berharga. Dengan sikap yang positif, persiapan matang, dan tekad untuk terus belajar, Kamu dapat menghadapi wawancara dengan percaya diri yang tinggi dan meraih kesuksesan dalam kariermu. Semoga artikel ini memberikan panduan yang bermanfaat untuk mengatasi nervous dan meraih kesuksesan dalam setiap wawancara yang dihadapi.

Bagikan ke teman dan kerabat kamu ya

Published: Updated: 19 March 2024      Tips Interview

Leave a comment